0

bumil diet :D

Minggu ini masuk minggu ke 14 genap sebulan pula saya mulai mengatur pola makan selama kehamilan.

yak, sejak “ditahbiskan” hidup dengan dm gestaksional pada pemeriksaan kehamilan di bulan ke 3 saya,saya mulai mengatur asupan kalori yang masuk ke dalam tubuh (tentunya tetep menu sehat lho ya.. kan ada dedek bayi yang butuh nutrisi banyak :d)

beberapa yang saya lakukan adalah :

1. Mengurangi frekuensi minum manis yang dingin,

Menu es teh-es jeyuk dan teh kotak dingin favorit saya perlahan mulai menghilang dari daftar pendamping menu, selanjutnya digantikan dengan jeruk nipis hangat… dan kalau cuaca gak bersahabat alias puanas banget ya minum air putih dingin… itupun setelah saya diamkan dalam suhu ruangan sebentar…

2. Stop camilan gak sehat,

Apabila sebelumnya saya suka ngemil gorengan, kripik, krupuk dan saudaranya untuk selingan, yang saya lakukan sekarang adalah bikin agar a.k.a puding yang minus gula…. rasanya? jangan ditanya deh, awalnya sih aneh tapi lama-lama biasa jugak, hehehhe

3. Wajib buah!

Demi mengganti asupan gula buatan masuk kedalam tubuh, saya menggantinya dengan buah-buahan segar. Buah apapun saya makan. Pepaya, pisang, buah naga (alhamdulillah ketiga buah ini selalu terpenuhi supllynya dari kebun depan rumah), jeruk, strawberry, tomat, salak, duku… buah apapun… hihihihi… satu buah yang saya kepengen tapi ndak dibolehin sama babe adalah DURIAN hahahahhaha… saya harus cukup puas dengan mencium baunyaaa.. 🙂

4. Sayur,

Kalau nurutin senang dan gak senang.. sebetulnya saya bukan termasuk golongan herbivora.. namun demi dedek bayi akhirnya saya lahap dan saya wajibkan selalu ada sayur dalam menu makan saya… entah itu berupa sayuran kompleks (seperti pecel, lotek, gado-gado minus selada) atau dalam rebusan matang sayur personal (halaahhhh… bahasanya, padahal cuman pengen bilang semacam sayur sawi-dipotong trus direbus sampai matang, trus buat teman makan nasi) hihihihi… Untuk sayur ini saya mewajibkan harus sayuran matang. no mentah atau setengah matang! soalnya sejak dulu pernah baca yang postingan tumis kangkung setengah matang itu bikin saya parno ama kangkung.

5. Karbohidrat,

Saya agak bersyukur karena selama hamil ini asupan nasi saya berkurang banyak (bahkan sejak pertama kali tahu hamil). Yang dulunya bisa saingan nasinya dengan mase sekarang jauuuuuhhh banyak berkurang… bukan karena sengaja diet lho.. tapi saya gak tahan ama bau nasi mateng.. hihihihi (aneh ini mah, tapi gpp lah…. kata temen bawaan orok suka ajaib *elus-elus perut) hahaha…

Nah, biar tetep ada asupan karbo masuk ya mau gak mau tetep saya paksa masukkan nasi dalam porsi makan saya walau gak banyak, jadinya kalau mau makan sayur lauk nasi.. bukan nasi lauk sayur.. hihihihi.. ohya sejak hamil saya jadi suka makan “palapendhem”, semacam ketela dan teman-temannya… yah, paling tidak masih ada asupan pengganti nasi kan ya.. hahhaha

6. Ikan, ayam, telur dan daging,

Kalau ikan memang favorit saya, jadi ya gak ada masalah.. kalau ayam mulai selektif milihnya, lemak full ilangggg.. yang dulu hobby goreng kulit ayam sekarang jadi lebih milih bagian dadanya doang.,Hati-ampela dan sejenisnya langsung coret dari daftar makanan saya… Daging sapi jarang-jarang sih ya hihihiihi gak nafsu aja kalau ama daging sapi terutama yang mash kelihatan uratnya gitu… bawaannya eneg dan mual. hihihi

7. Susu,

Nah… ini dia problematika saya.. dari dulu susu favorit saya hanya UHT.. begitu hamil banyak yang bilang buat minum susu hamil, dokter saya sendiri gak begitu mewajibkan kata beliau sih lebih ke kecukupan kalsium aja. nah, akhirnya deh si mbak e ini kepo nyobain beberapa merk susu hamil.. mulai dari yang rasa plain, coklat,stroberi,  mangga… hingga akhirnya berlabuh ke salah satu susu hamil rasa moka.

Nah pas kontrol kemarin itu.. begitu lihat GDA masih mengkhawatirkan jadi disarankanlah si mbak e ini buat stop minum susu hamil dulu.. dan mengganti dengan makanan lain semisal : ikan laut dll. Blionya sih khawatir kalau minum sembarang sumil (susu hamil maksud-e) walau sudah suntik insulin tiap hari jadinya nggak ngaruh karena biasanya sumil tetep banyak mengandung sukrosa, maltosa dan sa..saa yang lainnya termasuk glukosa… hihihihi

Dan dirujuklah saya untuk berkonsultasi ke poli gizi biar dietnya bener… nah hasil konsultasinya semoga bisa menuliskan di laman terpisah yess..

Yang jelas, apapun akan saya lakukan demi kebaikan si dedek, semakin seru mengalami perubahan yang terjadi di dalam kandungan…dan berjuta keajaiban yang menyertainya..

**sehat-sehat ya dek, bunda dan bapak sayang dedek… muaaaccchhhh**