0

our 2nd anniversary..

Gak terasa, sudah 730 hari bersama.. Jika setahun kemarin kami merayakannya berdua,tahun ini lebih lengkap karena ada Nadine, our beloved baby.

Banyak yang terjadi setahun ini, kehamilan yang sangat kompromis hingga kelahiran Nadine yang penuh cerita.

Setahun ini kami juga masih menjalani kehidupan lintas kota lintas provinsi, namun kali ini lebih banyak mas Bojo yang wara-wiri.

Banyak pencapaian personal yang terwujud saat bersama. Kariernya, karierku.. Cita-citanya, cita-citaku dan cita-cita kami berdua.

Kami sadar, dua tahun masih seumur jagung. Masih muda sekali. Tak jarang emosi kadang terselip, perlu banyak belajar bahwa untuk membawa ikatan dalam keluarga kecil ini agar semakin kuat. Agar bisa semakin cihuy menjadi orangtua untuk gadis kecil kami.

Banyak doa terdaraskan, semoga setahun kedepan, lebih banyak mimpi bersama yang terwujud, diberikan stamina yang kuat, dan rizki yang halal.

Dear mase, seperti sebuah bait lagu yang beberapa hari ini sering terlintas difikiran
“Aku memang manusia biasa, yang tak sempurna dan kadang salah.. Namun dihatiku hanya satu, cinta untukmu luarbiasa”

Jangan bosan2 untuk selalu mengingatkanku, bahwa aku tanpamu.. Butiran debu..mmmuuacch

Iklan
0

Nadine, diusia 5bulan nya

Holaa, lama gak berjumpa.. Si bayi yang di perut udah lahir lho.. Dan sekarang dah tambah gede. Sudah 5 bulan sekarang usianya.
Tambah pinter, tambah aktif. Here it is beberapa kemampuan dasar yang sudah dicapai my Nad :

Motorik :
1. Sudah hobby tengkurap sendiri, walau kadang masih ogah-ogahan buat balikin badan sendiri. Biasanya lebih memilih panggilin mak-nya buat bantu.
2. Kalau pas tengkurap suka banget ngangkat badan bagian atasnya, hampir membentuk sudut 45derajat
3. Mulai tertarik main dengan kakinya, itu kaki bisa secara ajaib ketekuk ampe ke dada.. *duhh, maknya iri ama ability nya yang ini.. Secara perut emak masih ndut*
4. Belum menemukan jari jempol buat dikenyot, semua jari minimal dua jari masuk secara bergantian buat diemut.
5. Seneng banget kalau didudukin (dibuat posisi duduk gitu), kepalanya sudah tertopang dan mampu bertahan lebih lama.
6. Bisa mindahin mainan dari satu tangan ke tangan lainnya.
7. Tenaganya kenceng boookk.. Kalau pas si emak iseng ambil mainanya, Nadine lumayan kuat megangin mainan supaya gak keambil oleh emak.

Sosial dan Bahasa
1. Hobby banget senyuuuumm, ama orang baru dikenal juga pede aja dia senyum.. Bahkan kalau lagi mood bisa sampai ketawa πŸ™‚
2. Seneng banget diajak ngobrol, matanya semacam memperhatikan dan mulutnya umak-umik semacam mau balas ngobrolnya.
3. Mulai hobby teriak. Hihihihi.. Lagi demen2nya ngomong dengan bahasa planetnya. Kalau kesel karena maknya lebih asyik pegang hp biasanya Nadine pakai suara yang melengking buat manggil mak nya πŸ˜€
4. Seneng banget kalau dinyanyiin, terutama lagu anak2.. Kalau mau bobok terus dinyanyiin bisa langsung 100watt matanya..dan, gak jadi deh boboknya.

Emosi :
1. Sudah mulai mengenal kesal, dan marah.. Terutama kalau dipijit si mbah pijit dan pas terkena bagiannya yang lagi sakit.
2. Tertawa, kalau si emak ngajak ngobrol dan niruin suara hewan yang aneh2

Fyuhh, gak terasa dah 5 bulan aja kamu, Nduk.. Bulan depan udah MPASI.. Mari kita bekerjasama lagi.

0

trisemster 1 part 1

Sebetulnya telat banget cerita ini, sudah cerita masalah diet malah baru nyeritain pengalaman hamilnya.. tapi gak papa lah udah kebelet ingin berbagi cerita pengalaman hamil nih…

Week 1
Kalau menurut hitungan dokter kandungan sy sekarang masuk minggu ke 14, jadi minggu pertama ini kalau gak salah sih jatuhnya di sekitaran minggu terakhir bulan January.. hmmm, apa ya yang kurasa? hahahha.. suer asli belum berasa apa-apa, kegiatan Canting masih full, masih wira-wiri Blitar Jogja dan masih belum nyadar kalau hamil.. karena secara siklus mens kan juga belum waktunya mens.. jadi ya masih seperti biasa. gak ada keluhan apapun pokoknya

Week 2
Hampir sama saat minggu pertama, cuman yang kerasa adalah nafsu makan meningkat, semua makanan di lahap, sudah mulai warning menghitung tanggal menstruasi. Kebetulan sih saya termasuk yang lancar dan siklusnya tetap 28 hari. Jadi selama mulai mens pertama saat masih SD sampai menikah lumayan bisa siap-siap kalau misal mau mens. Sudah mulai bertanya-tanya kenapa mens belum datang, tapi masih belum berani beli test pack (*takut kecewa seperti biasanya sih ya.. :D). Kondisi yang saya rasa masih seperti biasa.

Week 3
Mulai berasa sering pusing kepala, lebih dari migren pokoknya…. bangun tidur pusing, mau tidur juga pusing.. keluhan kehamilan pertama saya adalah nyeri punggung… duh, rasanya pengen nyenderin punggung ke tembok aja setiap harinya.. di minggu ini saya sudah beli test pack ketika jadwal mens mundur 3 hari dari biasanya.. Gak tanggung-tanggung beli 3 test pack. Semacam ada keyakinan bahwa kali ini saya akan dapat kabar gembira.
Dan siang sepulang dari Canting, tespack pertama saya pakai.. pertama kali ada garis samar pink lalu muncul garis kedua yang lebih terang.. huwaaaaa… perasaan saya lalu campur aduk, antara senang-ragu-bingung… beneran hamil gak ya? tapi kok samar… Nah, mungkin karena test nya siang jadi agak samar dan saya putuskan saya akan test ulang keesokan paginya. Saya belum bilang ke mas bojo sih pikir saya ntar ah nunggu besok pagi aja hahahha..
Nah, keesokan paginya ketika saya test ulang yang muncul adalah garis yang sama- dua garis dengan satu garisnya samar, malahan ini lebih samar lagi jika dibandingin test pack pertama-
Sukses mendadak membuat saya galauuuuu… dan akhirnya saya putuskan untuk cek ke dokter aja supaya lebih tenang.

2

PDHI (lagi.. semacam curhat colongan jugak)

Nahhhh, jika kemarin saya sudah cerita masalah PDHI atawa yang kami istilahkan Pacaran Dini Hari yang ujung-ujungnya selalu membuat saya tertidur dengan nyenyak dan menuai protes dari mase..

Setelah sedikit merenung, dan mencari inspirasi diantara gorengan sukun dan teh manis.. Dan beberapa percakapan singkat dengan Mase saya sedang mencoba beberapa tips kali ini…. Hihihi, beruntungnya saya punya mase yang superrr sabaaaarrrr.. Hohhohoho. Mau tahu apa yang saya sedang (berusaha) lakukan??? Wokeyyy cekidot…

Nah, yang kudu disiapkan saat sudah bersepakat ingin ber PDHI, maka ya harus dibulatkan tekatnya.. Mau tidur dulu dan bangun di jam yang disepakati atau mau bergadang sekalian!
Kalau saya, supaya aman.. Saya lebih memilih bergadang sajaaaa… Dan untungnya beberapa hari ini jadwal laporan bulanan, laporan perkembangan anak dan segudang persiapan untuk pengembangan Canting membuat saya sukses menahan kantuk dan terjaga semalaman.
Bergadang menjadi pilihan aman, karena kalau misalnya saya milih tidur dulu, yang ada kerjaan gak kepegang dan kantuk lebih mudah menyerang dikondisi saya yang gampang banget tidur begitu nempel bantal.. *dasar kaum pelor :D*

Nah, setelah itu.. Saya menyiapan camilan sehat! Yuuuupp sehatttt, karena kalau tidak, baju kebayanya gak bakalan muat di hari H jika saya menahan kantuk dengan camilan biasa. Dan alternatif makanan yang saya sediakan adalah buah. Kopi tak lagi menjadi teman yang ramah menemani malam saya. Karena dosis yang sudah semakin banyakkkk… So, dari pada saya mengorbankan jantung saya untuk berdebar semakin kencang, saya mulai melirik teman kencan baru untuk menemani malam saya. Buah dan air putih πŸ˜€ *dan efeknyaaaa,jarum timbangan saya bergeser ke kiri beberapa strip.. Yiaaayyyy*

Music! Yuppp, supaya ramai saya suka memasang musik,baik dari hp-leptop atau saya biarkan TV berkoar-koar.. *okeee, sya pahaaammm itu tidak hemat energi, tapppiiii saya berusaha se hemat mungkin lhoooo…. TV dan music akan saya matikan jika panggilan dari mase sudah berdering.. Hahahhahaa…nah, biar melekk, pilihan music yang saya putar adalah pilihan musik jedag-jedug hasil paksaan semacam playlist angkot di ranah minang sana..

Jika music dan makanan gak mempan, jurus terakhir saya adalah ambil wudlu…daripada cuci muka trus ntar ngantuk, biasanya saya milih ambil air wudlu.. Dan kemudian lanjut shalat dua rakaat. Resep terakhir ini lumayan mempan dan ampuhhh buat mengusir kantuk..

Pernah saya coba sembari baca buku, tapi yang ada ya tetep tidurrr, lha wong kemampuan membaca saya secara durasi mulai menurun, jadinya ya tetep akan klipuk kalau saya memaksa buat memilih buku bacaan untuk menahan kantuk saya. Pernah ada satu kali kejadian gak seruuu, saya ambil buku detektif terkenal kala itu. Seri suspense yang bikin berdebar-debar.. Di awal-awal ya sempet bikin melek.. Eh, lha kok langsung klipuk! Nah, yang bikin ndak seru adalah bacaaan itu masuk ke alam bawah sadar saya. Njuk berperanlah saya jadi detektip yang dikejar sejuta pembunuh bayaran (:eeeeaaaa), mengeh-menggeh dengan suksesnyaa donggg.. Dan yang ada jadi ngos-ngosan ketika bangun. Hahahahah.. Ya lumayan lah kalau misal kemudian itu membawa efek timbangan geser ke kiri πŸ˜›

Pernah juga saya sambi sembari ngisi TTS, yang ada malah pusingggg.. Hahahahah…

*so, kayaknya gak ada tips yang manjur deh buat saya.. Jadi bigimana dong????? Hahahahahah

-henny-

1

PDHI…. ala kami…

Dini hari tadi, bukan kali pertama saya tertidur kala sedang ditelpon mase..

Hedeeehhh, bukannya saya gak menghargai jerih payah mase yang sudah meluangkan waktu buat nelpon saya.. Tapi ya gitu itu.. Ujung-ujung ya mesti tertidur

Pacaran jarak jauh itu beraaaaatttt, ini bukan kali pertama sih saya memendam rasa yang mesti terkalahkan oleh jarak. Kalau pacaran, iya.. Ini kali pertama saya pacaran jarak jauh.. Long distance relationship (atawa LDR) kalau kebanyakan orang bilang. Kalau dulu-dulu kan hanya sekedar memendam perasaan saja, jadi ya gak berasa – berasa banget lah. Nah sama mase ini beda. Buanggettt.

Dulu, saat bersepakat pacaran kami sama-sama paham bahwa ada jarak blitar-jogja yang akan menjadi penghalang. Tapi ya itu.. Dasar sama-sama orang tua yang nekat njajal pacaran, ya dianggep entenglah itu masalah. “Gampang lah mas, ada telpon ini, skype, ym, chatting atau sms”
Nah, mulailah perjalanan PJJ kami dimulai…

Seminggu pertama, aman… Telpon, sms dan chat masih bisa mengatasi kerinduan yang mulai berasa. Bulan pertama mase memutuskan main ke rumah saya. Tiga hari. Ngobrol dan silaturahmi dengan bapak ibu berujung dari permintaan personal kepada bapak-ibu untuk menikah dengan saya. Lancarrrrr.. Tiada halangan. Mase pun pulang ke jogja dengan sumringah.

Setelah itu sms tak lagi cukup membawa pesan rindu, bertelpon-telpon lah kami. PDHI, pacaran dini hari.. Hahahahah
Lah gimana tidak, mase hobby banget bergadang dan saya mantan insomnia-ers. Yang juga betah melekk (dulu).
Dan bisa dibuktikan kemudian saya mulai kesulitan mengikuti ritme melek-an nya mase. Lha bigimana tidak, wong sejak bekerja pagi-pagi saya sudah mengundurkan diri jadi insomnia-ers. Gak tega dong ya, saya menyuguhkan wajah kuyu kurang tidur pada anak-anak yang sudah menanti dengan cerah ceria. Maka jam malam saya gunakan dengan semestinya.. Tidur…

Bulan kedua, saya memutuskan untuk gantian saya yang mengunjungi mase di jogja.. Ya hitung2 sekalian mengisi liburan semester dengan jalan-jalan ke jogja. .nah, pasca kunjungan saya inilah.. Rindu itu semakin menjadi2. Bahkan lho ya, kami baru tidak bertemu selama 14 hari, yuppp hingga catatan ini ditulis kami baru tidak bertemu selama 14 hari. Namun rasanya sudah bertahun-tahun (jelas ini lebayyy.. Hahahhhaaaha)

Jika dulu awal2 masa pdkt, mase suka nemenin perjalanan malam saya. Nah setelah pacaran kemudian kami bersekapat eh bersepakat bahwa jam aman kami pacaran adalah di atas jam 12 malam. Biasanya sih yang lebih sering memulai telpon PDHI itu mase.. Awalnya aman, ngobrol apa yang terjadi seharian dengan kami. Namun semakin kesini, semakin mendekati hari H, maka kebutuhan untuk ngobrol nggak cukup kalau hanya terfasilitasi saat dini hari.

Namun seringkali pula jam PDHI kami harus terpaksa mengalah, ketika kantuk meraja. Atau ketika panggilan melukis mase lagi tinggi. Hihihhi..tapi ya gakpapa lah.. Demi masa depan ini.. Jadi ya apapun yang terjadi tetep kudu dilakoni..hahhahaha

-henny-

1

kamu….

hari ini tepat dua bulan kami jadian..

Berasa seperti sudah lama sekali, aku mengenalmu..
Menjalani proses yang ada… Berbagi ceria, canda, tawa dan duka.. Ya, memang tak semulus yang terbayang di awal..
Itu wajar bukan…

Terimakasih,
Karena telah setia mengingatkan…
Segudang kesabaran yang tak bertepi
Dan seluas pembelajaran yang membuat kita saling mempercayai…